Thursday, 26 September 2013

Ujian Nasional (lagi)?


Hai hai haaaai :D

Gue tadi abis nyimak Kompas TV yg ngupas tentang UJIAN NASIONAL. Denger dua kosa kata tersebut mungkin bikin beberapa siswa ataupun pelajar dari SD sampe SMA di Indonesia jadi merinding ya. Tapi tenang aja kok, gue bakal buat post tentang ujian nasional ini jadi gak terlalu menakutkan deh.

Beberapa hari kedepan, Kementrian Pendidikan Indonesia melakukan konvensi yang intinya akan membahas tentang penyelenggaraan UN tahun depan yang masih fifty-fifty. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, M.Nuh, mengundang beberapa lapisan masyarakat untuk turut mengambil andil dalam konvensi ini. Beberapa pejuang pendidikan seperti dosen, guru, dan kepala sekolah, diundang untuk hadir dalam acara tersebut.

Tapi kok gue gak liat ada pelajar yang diundang ya? Emang aspirasi pelajar gak dibutuhkan ya? Yang mau UN siapa coba?

Pemerintah apalagi Kementrian Pendidikan, mendukung banget penyelenggaraan UN ini. Kalo dipikir-pikir, alasan mereka menyelenggarakan UN itu emang tepat. Yang pertama, untuk mengukur tingkat pendidikan di Indonesia, udah meningkat atau belum. Yang kedua, untuk membangkitkan semangat para pelajar dalam kegiatan belajar mengajar. Yang ketiga untuk menguji para pelajar itu sendiri, sejauh apa kemampuan belajar mereka.

Kalau untuk ketiga alasan tersebut, sebenernya gue setuju diadakannya Ujian Nasional. Tapi untuk penyelenggaraannya? Hum, masih diragukan.

Untuk Ujian Nasional tahun 2013 ini misalnya. Pemerintah semangat banget ngadain Ujian Nasional dengan tema baru: ’20 paket’. Sialnya, tahun 2013 itu tahunnya gue mesti ikut Ujian Nasional. Ya kalo bayangin 20 paket, ngeri banget deh beneran. Gue jadi parno, takut, gak percaya diri juga. Bahkan guru-guru sekolah gue pun jadi sukar untuk membangkitkan semangat anak-anak muridnya. Udah pada pasrah semua sih, hahaha.

Belum lagi penyelenggaraannya yang merugikan banyak pihak. Perbedaan waktu penyelenggaraan yang ditunda sampai beberapa hari untuk wilayah timur Indonesia, kualitas lembar jawaban (LJK) yang buruk, telatnya kedatangan soal ujian, dan yang paling parah tingkat kesukaran ujian itu sendiri yang dinaikkan beberapa persen. Dan yang terakhir gue denger juga, adanya korupsi dibalik penyelenggaraan ujian nasional yang mengecewakan ini.

Jadi kalau dipikir ulang, Ujian Nasional itu gak salah sama sekali. Tapi pemerintah yang php. Udah sok-sokan ngadain ujian nasional 20 paket, yang katanya udah mantap banget persiapannya, tapi ujung-ujungnya?

Ini yang buat banyak masyarakat kontra terhadap ujian nasional. Dan pemikiran pemerintah yang ingin memajukan pendidikan Indonesia dengan ujian nasional itu banyak dibantah oleh banyak pihak, khususnya pelajar. Kalau ingin memajukan pendidikan di Indonesia, tingkatin lagi dong mutu dan kualitas dalam belajar mengajar, bukan Cuma pas ujian aja. Karena kita tahu sendiri kan, Indonesia terdiri dari bebagai macam daerah dengan cara pembelajaran yang berbeda beda. Kita gak bisa samain kualitas pembelajaran di kota dan di desa. Dan ini yang seharusnya pemerintah pikirkan ulang. Kalau kualitas pembelajaran di kota dan didesa aja gak sama, gimana mau ngadain ujian secara nasional?

Pemerintah tuh gak mikir apa, yang mereka rugikan itu bibit-bibit negara yang akan memajukan nama bangsa di masa depan. Kalau dari bibit-bibit aja udah dikecewain, mana bisa tumbuh dengan baik dan benar coba? *ini ngomongin tanaman atau apasih?* *Intinya gitu deh. Mohon dipahami sendiri, haha*

Kita ngomong antara sesama pelajar aja lah ya, karena gue juga udah ngalamin detik detik sebelum UN. Gak bisa dipungkiri, kita dibelenggu sama pemerintahan yang suka phpin banyak pihak dan terkesan gak profesional. Tapi ya, anggap aja ini challenge untuk diri lo sendiri, lo bisa ngelewatinnya atau engga. Mulai dari sekarang, buat adek-adek yang lagi duduk di bangku kelas tiga atau kelas enam sd, siapin tuh senjata untuk memerangi ketakutan kalian terhadap ujian nasional.

Gue kan udah pernah ngalamin tuh rasanya gimana mau ngadapin UN, jadi gue mau kasih beberapa tips yang (syukurnya) manjur buat diri gue sendiri.

Dari sekarang, pahami bener-bener apa yang lo pelajari. Dari yang mudah sampai yang susah. Kalau bisa, perbanyak tanya jawab sama guru di sekolah tentang materi yang gak dimengerti. Selain nambah nilai dan guru juga jadi tau nama lo, lo juga dapet banyak manfaat dalam memperdalam materi itu sendiri.

Kedua, kalau ngerasa pembelajaran di sekolah dan saat trobosan di sekolah masih belum cukup, tambah dengan mengikuti bimbingan belajar di luar sekolah. Nah, kalo di bimbel gitu kan gurunya kebanyakan masih muda, jadi lebih semangat gitu belajarnya, wkwk.

Ketiga, kalau lo emang gak ngerti sama sekali dengan materi yang susah banget dan males untuk ngerjainnya, ya udah tinggalin aja. Tapi make sure that lo ngerti banget materi yang mudah-mudah. Tapi jangan terlalu banyak juga materi yang susahnya ya.

Keempat, usaha itu harus lebih besar dari kemalasan. Gue ngerti banget deh yang namanya males belajar itu gimana, haha. Tapi ya lo mesti inget, hasil yang bakal lo dapet entar untuk ngebanggain orang tua lo. Jadi, buatlah orang tua lo bangga sebangga-bangganya sama lo.

Kelima, tiap belajar itu berdoa dulu, biar dikasih kemudahan sama Tuhan yang Maha Esa agar lo lebih percaya diri dalam menjawab soal, bahkan soal tersulit sekalipun.

Keenam, banyak-banyakin belajar kelompok. Belajar kelompok ya, bukan ngobrol kelompok, haha. Belajar kelompok itu sangat berguna banget. Apalagi kalau belajar kelompoknya terdiri sama anak-anak yang beda sekolah. Beda-beda juga ilmu dan pemahaman yang didapat. Jadi bisa saling melengkapi deh.

Nah, sekian post gue kali ini tentang Ujian Nasional. Saran gue, jangan terlalu over think atau negative thinking sama ujian nasional. Percaya sama diri lo sendiri aja, lo pasti bisa ngelewatinnya. Dan lo bakal ngerasain kepuasan sendiri setelah berhasil ngelewatinnya dengan baik dan benar. Sayonara di post selanjutnya J


Post a Comment