Saturday, 8 January 2011

Dependable

If I walk would you run?
If I stop would you come?
If I say you’re the one,
Will you believe me?
If I ask you to stay,
Would you show me the way?
Tell me what to say,
So you believe me…
            Lagu Asher Brook itu masih terus terputar di playlist. Bagaimana mengatakannya ya? Aku sedang menyukai seorang lelaki nih. Tapi dia tuh cuek banget. Gak beda jauh denganku sih. Aku juga orangnya cuek banget. Tapi mau gimana lagi? Aku udah berusaha untuk merubah sifatku sejak lahir itu. Bayangin deh. Aku cuek. Aku menyukai pria yang seumuran denganku dan sifatnya cuek juga. Gimana deketinnya coba? Lagian aku gak terlalu mahir dalam mendapatkan target.
            “She!”seseorang tiba-tiba meneriakiku.
            “Iya iya, kenapa?”aku lalu melepaskan headset yang sedari tadi menempel di telingaku itu .
            “Melamun mulu sih? Melamunin apaan? Cowok ya?”lanjut Ferdi.
            “Gak kok.”jawabku singkat.
            “Ohh. Habisin gih nasi lemaknya. Bentar lagi bel masuk nih. Simpan juga tuh hapemu. Ntar dilaporin ke guru BK lagi.”
            Aku menurut. Si Ferdi yang sedari tadi mengangggur menopang dagunya dan memperhatikanku makan. Aku merasa risih jadinya.
            “Mau?”kataku sambil menyodorkan sesuap nasi ke wajahnya.
            “Enggak dong sayang. Aku udah kenyang.”katanya sambil memamerkan senyum menawannya itu.
            “Ya sudah. Tapi jangan kayak gitu juga kali liatnya…”gumamku.
            “Hehe. Aku suka aja liatin mata kamu. Ga apa-apa kan? Lagian kan udah biasa aku liatan kamu mulu. Dari dulu lagi.”
            “Dan dari dulu juga aku risih diliatin kamu. Terserah deh.”aku lalu melanjutkan kegiatan makan nasi lemakku hingga tak ada nasi lagi yang tersisa diatas piringnya. Kami pun akhirnya meninggalkan kantin.
            Sepanjang koridor semua mata tertuju pada kami, aku dan Ferdi. Sudah kebiasaan Ferdi kemana-mana menggenggam tanganku. Tapi karena hari ini minggu pertama di sekolah setelah liburan, kami jadi pusat perhatian lagi. Masalahnya Ferdi adalah cowok tertampan di SMA Bayangkari ini. Banyak yang bilang Ferdi ini mirip artis Irwansyah. Dan aku? Hanya cewek barbadan tinggi, berambut pendek sebahu, dan bermata indah. Denger-denger sih, banyak yang bilang diriku itu cantik. Tapi karena sifat cuekku yang luar binasa, mereka jadi ngeri sendiri sama aku.
            “She, jujur deh. Dari tadi sepanjang pelajaran Pak Tarjo, kamu tuh melamun mulu. Kamu tuh sahabat aku. Kita udah kenal dari TK malah. Tentu dong aku tau kamu lagi mikirin sesuatu. Cerita aja lagi. Jangan sok misterius gitu. Mentang-mentang terkenal cuek.”
            Aku tersenyum tipis. Ferdi memang satu-satunya teman yang memahamiku. Dan hanya padanya aku bisa berubah menjadi cewek manja dan terbuka.
            “Hmm, iya. Aku lagi mikirin cowok. Cowok ini bikin aku penasaran.”
            “Kelas?”tanyanya sambil mencatat catatan Matematika di papan tulis.
            “Seangkatan sama kita.”
            Ia tertegun. Keningnya berkerut. Sepertinya ia sedang berpikir. “Boni bukan?”
            Lelaki ini memang lihai membaca pikiranku. Ia tahu persis cowok seperti apa yang aku sukai, dan cowok seperti apa yang ku benci. Aku lalu mengangguk sambil menulis.
            Ferdi tersenyum. “Apa sih yang aku nggak tau tentang kamu Syashe Rianivali? Jadi, itu target kamu sekarang? Cowok lembek gitu? Cuek banget lagi. Sok cool.”
            Dan ini yang aku nggak suka dari Ferdi sejak aku mulai curhat semua orang yang kusuka padanya. Dia selalu mencari tau seluk beluk orang yang kusuka dan selalu menonjolkan kekurangan dari orang itu.
            Aku memandanginya. “Bisa nggak, nggak jelek-jelekin dia?”
            Ferdi menarik nafas. “Aku coba deh. Aku nggak tau She, tapi maaf ya kalau aku sebenarnya….”
            “Apa?”
            “Ehm. Jealous.”
            Raut wajahku berubah. “Jealous kenapa?”
            “Halah. Kayak kamu nggak tau aja. Masa kamu punya target akunya nggak ada. Terus target kamu lumayan lagi.”kali ini nada suara Ferdi dikecilkan karena Pak Tarjo mulai memandangi kami curiga.
            “Lagian, kamu kan cakep. Kalau cowok kayak Boni mah gampang banget kamu dapetin. Ntar kamu punya pacar, akunya ditinggalin…”bisiknya lagi.
            “Emang aku pernah ninggalin kamu waktu aku pacaran dulu?”
            Ferdi berfikir sejenak. “Enggak sih. Tapi aku takut aja pisah dari kamu. Kamu tuh orangnya cuma satu di dunia. Susah dapetinnya.”
            Aku meringis. Inilah yang aku suka dari Ferdi. Selalu jujur dengan semua hal dan selalu mengungkapkannya. Ohya, Ferdi juga pernah mengakui bahwa ia pernah menyukaiku selama tiga tahun. Saat itu ia sulit sekali melepaskanku sendirian. Tapi aku enggak tahu perasaannya kini denganku. Aku mengangguk-angguk mendengar ucapannya itu.
            “Kok cuma ngangguk-ngangguk sih She?”
            “Pak Tarjo liatin kita tuh.”bisikku.
            Ia mulai sadar dan membungkam mulutnya.

            “She!”
            Aku menoleh kebelakang dan mendapati Ferdi sedang melambai kearahku dengan gayanya yang ceria itu.
            “Mau pulang She?”tanyanya saat sudah berada di belakang motor Skywave-ku. Aku mengangguk.
            “Aku bareng kamu aja ya…”
            “Mobilmu kenapa?”
            “Biasa. Radiatornya bermasalah. Aku udah telepon supir kok biar dia yang ngambil mobil aku ntar. Ohya, aku kangen sama mama kamu nih. Kangen sama ayam gorengnya juga, hehe.”
            Aku hanya tersenyum sambil melepas helmku dan membiarkan ia mengenakannya.
            Sepanjang perjalanan, hanya suara Ferdi yang ku dengar. Ferdi memang tipe cowok yang cerewet dan banyak omong. Tapi perhatian juga. Tapi sayang sekali. Ganteng-ganteng hobinya menjomblo.
            “She, aku dapet nomornya Boni nih. Tadi aku minta pas ketemu di koridor. Mau nggak?”
            “Hmm, kamu tau lah aku nggak terlalu pede untuk…”
            “Oh iya-iya. Aku tau kok. Terus kamu diem-dieman aja gitu kalau sebenarnya kamu suka sama dia?”
            “Mau gimana lagi.”
            “Mau gmana lagi? Lagian kamu tuh aneh. Udahlah cuek, suka sama cowok yang lebih cuek dari kamu lagi. Boni itu nggak punya temen, sendirian mulu pas keluar main, hobinya ke perpus mulu lagi. Tapi anak kesayangan guru-guru. Denger-denger terakhir dia katanya pacaran sama Airin, cewek yang berjilbab anak X-4 itu. Tapi nggak tau deh sekrang. Kabarnya mereka nggak ada komunikasi lagi.”
            Aku sesekali mengangguk dan menjawab, “Oh” kepadanya.
            “Tumben suka sama cowok She.”lanjutnya.
            “Apa?”
            “Eh, maksudku tumben kamu suka cowok duluan. Biasanya kan cowok yang deketin kamu duluan. Gak deketin kamu dulu sih. Deketin aku dulu, nanyain tentang kamu, ini itu ini itu, baru akhirnya deketin kamu. Aku cuma jadi tanaman yang biasanya ditumbuhi parasit gitu. Lagian alasan mantan-mantan kamu putus sama kamu juga nggak logis. Masa cuma gara-gara kamu sama aku nggak bisa pisah sedikitpun? Padahal aku yang ngasih informasi semua tentang kamu ke mereka. Aneh banget.”
           Kami akhirnya tiba di depan rumahku. Home sweet home. Rumah terindah yang pernah aku punya. Halamannya luas, dan yang paling aku suka pohon mangganya yang rindang. Ohya, dalam rumahku juga ada perpustakaan yang cukup berdebu berisi buku-buku koleksi papa.
           Aku mengangkat bahu mendengar cerita Ferdi yang panjangnya sepanjang Jakarta ke Surabaya itu.
            “Eh, ada Ferdi ya She?”mamaku yang tiba-tiba nongol didepan pintu rumah memberi isyarat kepada kami untuk masuk ke rumah.
            “Iya tante. Ferdi kangen nih sama ayam gorengnya tante. Hehe.”sapa Ferdi sambil menyalami tangan mama.
            “Wah kebetulan sekali. Tante lagi masakin ayam goreng tepung tuh. Tapi masih lama siapnya nak. Kamu tunggu aja dulu ya.”
            “Iya iya tante. Sepuluh jam pun saya siap nungguin kok te. Hehe.”
           “Ya sudah. Syashe, bawain cemilan gih. Buatin minum juga.”kata mama sambil melangkah ke dapur.           
            Aku mengangguk lemah. “Minum apa Fer?”
            “Sirup aja deh. Jangan tertlalu tawar, terlalu manis, atau kebanyakan air putihnya. Yang dingin ya.”
            “Bawel.” Gumamku. Ferdi hanya bisa tertawa. Aku lalu meninggalkannya di ruang tengah dan membiarkannya menonton sendirian.
            “Mobil Ferdi kenapa She?”Tanya mama begitu aku sampai di dapur.
            “Mogok kali ma.”
            “Ohh. Ferdi itu memang anak yang baik. Udahlah kaya, anak pejabat, nggak sombong lagi. Mama salut. Syashe kenapa nggak pacaran aja sama dia?”
            “Ya ampun. Mama tau kan kami sahabatan sejak masih bocah-bocah? Ngapain pacaran coba?”kataku sambil menuangkan sirup melon ke gelas Ferdi.
            “Emang kenapa? Kalau pacaran kan bagus juga. Udah sepuluh tahun kenal berarti udah tahu satu sama lain kan? Itu tuh awal yang bagus untuk memulai sebuah hubungan.”
            Aku menggeleng-gelengkan kepala. “Aku kedepan dulu ma.”pamitku sambil membawa sebuah nampan berisi setoples kerupuk, setoples kacang, dan air sirup.
            Aku berhenti melangkah ketika melihat Ferdi senyam-senyum sendiri. Mulai deh penyakitnya.
            “Kambuh lagi?”kataku.
            “Enak aja. Lucu tau dengerin percakapan kamu sama mama kamu.”katanya sambil tetap senyam-senyum sendiri.
            “Kamu nguping?”
            “Nggak sengaja. Tadi mau ke toilet. Tapi pas denger mama kamu bicarain aku, aku jadi segan mau minjem toilet. Lagian bener tau She apa yang mama kamu bilang tentang aku. Haha.”
            Aku mencoba untuk menggubris perkataannya. Kalau saja aku ladenin apa Ferdi katakan, ntar dia jujur lagi kalau dia masih sayang sama aku. Akunya jadi nggak enak dan nggak tau mau bilang apa. Mana mama masaknya masih lama lagi.
            “Oh ya She. Aku mau bisikin sesuatu nih.”
            “Kenapa pake bisik-bisik sih? Kan cuma kita berdua disini.”kataku sambil mencari channel yang pas untuk ditonton sampai pada akhirnya pilihanku tertuju pada HBO. Film yang sedang diputar adalah film Harry Potter and the Half Blood Prince.
            “Hmm, aku lagi deketin cewek.”katanya sambil mengunyah kerupuk dan duduk disebelahku.
            “Bagus deh.”
            “Iya She. Aku nggak mau gagal kali ini untuk dapetin dia.”
            “Gagal?”
            Ferdi mengangguk mantap. “Udah beberapa kali aku nembak ni cewek. Tapi nggak mujur juga.”
            “Siapa?”
            Ferdi tersedak. Kuambilkan minumannya dan menyodorkan padanya. “Uhuk uhuk. Maaf. Kamu tanya apa tadi?”
            “Siapa?”
            “Oh. Entar juga tahu sendiri. Rahasia.”
            “Kok rahasia?”
            Ada yang salah gitu dengan rahasia?”
            “Enggak sih. Enggak biasa aja kamu rahasia-rahasiaan sama aku.”lirikku curiga. Ferdi hanya tersenyum tipis melihatku.


            Esok harinya aku dikejutkan dengan kehadiran Boni yang tiba-tiba duduk didekatku saat aku menyantap mi ayam di kantin. Sayangnya Ferdi sedang dipanggil Bu Karisma karena ada ulangan susulan. Kalau ada dia setidaknya tidak sunyi dan sepi begini. Apalagi si Boni ini tiba-tiba duduk di depan ku. Tepat di depanku.
            “Ferdi mana?”tanyanya sambil memecah keheningan.
            “Hmm, dipanggil Bu karisma. Ada ulangan susulan.”jawabku dengan sedikit gugup dan tanpa melihat ke arahnya sama sekali.
Ia mengangguk. “Ohya, Aku Boni. Temen satu tempat les dengan Ferdi.”
Aku mengangguk. Aku tau kok Bon, kataku dalam hati.
“Hmm, pacarnya Ferdi ya She?”
            Aku tersedak. Tapi nggak separah Ferdi saat dirumahku semalam. Aku langsung mengambil botol aqua dan minum sebanyak-banyaknya. Kok dia bisa to do point dan nanya seperti itu? Maksudku, hei kami tidak pernah tegur sapa. Dan tiba-tiba dia duduk didepanku dan mengajakku mengobrol. Tentu saja aku salting. Tapi aku sengaja menutupinya.
            “Maaf. Aku nggak tau…”
            “Nggak. Nggak apa-apa. Ferdi sama aku cuma sahabatan. Gak lebih.”
            “Tapi desas desus sekolah, kalian tuh pacaran. Lagian deket banget sih. Kayak perangko sama amplop aja.”lanjutnya.
            Ini Boni bukan sih? Setahu aku Boni nggak suka ngobrol sama cewek deh. Apalagi bahas tentang hal yang nggak penting gini. Nanya-nanya hubungan aku sama Ferdi. Apa maksudnya coba?
            “Hmm, percaya sama gossip ya?”tanyaku.
            Boni tertegun. Lelaki beralis tebal itu tersenyum tipis. “Gak kok. Memastikan aja, gak boleh?”
            “Boleh sih.”jawabku singkat.
            Dan lima belas menit berlalu dengan obrolan antara aku dan Boni. Ternyata Boni itu bukan cowok cuek yang diceritakan sama temen-temen sekelasku ataupun sama Ferdi. Boni asyik diajak ngobrol kok. Cuma ya itu, kutu buku dan jarang bercengkrama dengan cewek-cewek. Ohya, yang bikin aku seneng banget tuh saat Boni nanya nomor handphoneku. Aku jadi salah tingkah. Tapi kok bisa ya? Tau kan maksudku, jadi kayak gayung bersambut gini. Seneng banget tau rasanya. Boni yang selama ini membuatku penasaran karena sikapnya yang cuek, sering sendirian, dan jarang tersenyum, kini membuatku senyam-senyum sendiri.

            Sudah tiga minggu aku dan Boni saling dekat. Ini kemajuan yang pesat banget loh. Boni sering ngajakin aku ke perpus dan ke toko buku. Tiap malam juga kami smsan. Bodo amat sama gossip sekolah yang bilang aku sama Boni mulai pacaran. Lagian kami emang lagi deket kan?
            “She, pulang bareng yuk.”teriak Ferdi dari kejauhan.
            “Mobil kamu kenapa lagi?”tanyaku.
            “Bannya kempes gitu. Eh, kok kamu nggak bawa motor She?”
            Sebuah mobil Terios silver berhenti didepanku. “Ferdi ikut juga She?”
            Aku dan Ferdi saling berpandangan. Aku tahu sepertinya Ferdi kurang setuju. Tapi akhirnya ia bersuara, “Iya. aku ikut.”
            Kami bertiga berjalan menuju sebuah toko buku yang cukup besar di sebuah mall. Sebenarnya kali ini aku baru merasa kurang nyaman digandeng terus sama ferdi. Tapi sesekali aku mencoba melepas tanganku, ia selalu menggenggamnya kembali. Aku melihat pandangan risih dari kedua mata Boni. Maaf ya Bon, kataku dalam hati.
            Aku dan Boni berpisah di toko tersebut. Boni mencari buku sastra dan aku melihat-lihat novel.
            “Ini yang aku nggak suka!”kata Ferdi sambil melepas tanganku.
            “Nggak suka apa?”
            Ferdi tiba-tiba meremas pundakku. Wajahnya mulai berubah serius. “Aku nggak suka aja kamu mulai lupain aku, ngerti? Lagian kenapa kamu nggak bilang aku sih mau ke toko buku lagi?”
            Aku melepaskan kedua tangannya. “Aku tau kamu sahabat aku. Tapi kamu udah keterlaluan. Aku nggak perlu melapor semua apa yang aku lakukan bersama Boni ke kamu kan? Aku nggak peduli kamu suka Boni apa nggak. Tolong dong Fer, kali ini biarin aku deket sama target aku. Kamu nggak suka aku senang?”
            Ferdi tertegun. Ia melangkah menjauh. “Terimakasih atas dialog panjangmu She.”
            Aku membiarkannya melewatiku dan pergi meninggalkanku. Rasa menyesal tiba-tiba muncul dibenakku. Tapi Ferdi sudah kelewatan. Ia nggak pernah merasa senang aku deket-deket sama cowok. Lagian, dia kenapa nggak deket-deket sama targetnya aja sih? Aku memang nggak risih dengan genggamannya atau panggilan “sayang”-nya itu. Tapi aku nggak enak aja sama Boni. Aku lagi deket sama Boni sekarang, dan aku tau kalau Boni tau aku sama Ferdi itu deket banget. Tapi Ferdi nggak perlu jadi pengawal aku juga kan?
            “Ferdi mana She?”
            “Pulang.”jawabku ketus.
            “Oh. Aku udah dapet bukunya nih. Kamu mau nyari buku juga?”
            “Nggak. Yuk pulang.”
            Tanpa pikir panjang Boni lalu pergi ke kasir dan kami pulang.

            Aku memang bisa cuek dengan semua orang. Tapi enggak sama Ferdi. Aku benar-benar menyesal sudah berkata kasar padanya. Berulang kali aku mencoba menelponnya, tapi enggak diangkat juga. Namun kegelisahanku akhirnya berhenti ketika sebuah sms datang dari Ferdi.
            From: Ferdi
Temui aku di De Light Café sekarang. Aku tunggu.
Tanpa berpikir panjang aku langsung berpamitan dengan mama dan papa dan segera menelusuri jalan raya menuju café tersebut.
Sesampainya disana ku jumpai Ferdi sedang duduk sendiri dengan jas, kemeja, dan celana panjang. Ferdi?
“Maafin aku Fer, aku…”
“Diam. Biarin aku yang bicara.”
Aku mengangguk. Feelingku mulai nggak enak. Ada apa nih? Kok rasanya ada yang aneh?
“Kamu pasti bingung saat Boni tiba-tiba deketin kamu. Syashe, maafin aku. Aku hanya ingin kamu bahagia.”
Aku masih bergeming. Aku nggak tau apa yang ia bicarakan. Tapi aku masih diam, menunggu ia selesai berbicara.
Ferdi menghela nafas panjang. “Aku yang menyuruhnya deketin kamu. Dengan satu syarat, aku membelikannya buku-buku yang ia minta. Dan aku setuju. Aku nggak pernah bahagiain kamu. Aku terlalu egois selama ini. Aku nggak pernah ngelepasin kamu sama cowok lain sekalipun dia cowok kamu. Jadi aku memutuskan untuk melepaskan kamu ke Boni. Tapi kemarin…”
            Aku yang masih syok tetap memaksakan untuk mendengarkan ceritanya. Ferdi memandangiku erat-erat.
            “Boni adalah pembalap yang hebat. Aku nggak tau, tapi ternyata dia beneran sayang sama kamu. Dan dia nggak suka kalau aku deket-deket kamu. Dia nggak suka kalau aku dan kamu sahabatan. Dia nggak suka karena aku selalu gak bisa lepasin kamu. Dia nggak suka aku dan berpikiran kalau jalan untuk mendapatkan kamu tinggal selangkah lagi. Jadi…”
            “Malam ini kami akan bertanding untuk mendapatkan kamu. Aku sayang kamu She. Lebih dari apapun. Aku nggak bisa lepasin kamu ke Boni setelah tau kalau dia ternyata sayang sama kamu juga. Aku nggak peduli jawaban kamu apa, yang jelas aku harus bisa buktiin ke dia kalau kita nggak bakalan bisa pisah.”
            Aku masih diam. Bingung harus berkata apa. Ini bukan Ferdi yang aku kenal. Dan Ferdi sama sekali nggak tahu bagaimana caranya membawa motor berkecepatan tinggi.
            “Kamu nggak perlu lakuin ini Fer…”lirihku.
            “Aku harus lakuin ini. Aku sayang sama kamu. Aku nggak mau lepasin kamu. Aku tahu kamu nggak bakalan bisa nerima aku. Aku tahu kamu cuma nganggep aku sahabat dan itu nggak lebih. Tapi aku nggak bisa biarin hasrat aku untuk milikin kamu hilang gitu aja. Maaf She, aku ternyata tergila-gila sama kamu.”
            Jantungku berdetak semakin kuat saat ia memegangi kedua tanganku. “Apapun yang terjadi nanti, aku hanya mau jujur sama kamu. Itu aja.”
            Ia lalu berdiri. Menatapku dan aku hanya bisa menunduk lesu. Kurasakan sentuhan bibir lembut mendarat di ubun-ubunku. Lalu Ferdi pergi.
            Sepuluh menit berlalu dan aku masih duduk terdiam di café ini sambil memegangi setangkai bunga mawar yang ia tinggalkan untukku. Detik demi detik akhirnya aku sadar. Bahwa Ferdi adalah malaikatku. Aku nggak mungkin biarin dia pergi dan sesuatu yang buruk terjadi padanya.
            Dengan tergesa-gesa akhirnya aku menyusul Ferdi. Awalnya aku bingung mesti kemana. Aku nggak tau mereka berada dimana. Hingga pikiranku tertuju pada taman Harapan Jaya. Taman itu memang cocok untuk balapan liar.
            Butuh waktu 45 menit untuk sampai disana. Dan syukurlah aku menemukan Boni disana. Tapi tak kulihat keberadaan Ferdi.
            “Dimana Ferdi? Kamu kejam!”
            “Cinta itu pilihan She. Dan cinta itu cuma satu. Syashe, kamu milik aku sekarang.”
            Aku nggak tahu kenapa tapi tanganku refleks menampar pipinya. “Aku nggak akan mau dimiliki dengan orang yang tak berotak seperti kamu!”
            Aku lalu melenggang pergi meninggalkannya sendirian. Aku berusaha mencari Ferdi. Mengelilingi kompleks yang penuh ruko itu dan akhirnya…
            “FERDI!!!”
            Kutemukan Ferdi tergeletak lemah di aspal dengan siku yang berdarah dan beberapa luka lecet di wajahnya.
            “Bodoh!”teriakku. Ia terlihat bingung melihat aku merobek rok panjangku dan membalut lukanya. Aku mengambil handphoneku untuk menelpon ambulan tapi tanganku tertahan dengan tangan Ferdi.
            “Aku nggak apa-apa. Lukaku nggak parah-parah amat kok.”
            Aku menghela nafas panjang. Syukurlah.
             “Selamat ya…”lirihnya.
            Aku tersenyum tipis. “Selamat karena aku milih kamu?”
            Ia melotot. Aku lalu mengangguk untuk memastikannya. Ia lalu memelukku erat. Walau hanya sebentar karena tangannya yang terluka, tapi pelukannya itu pelukan terhangat yang pernah kurasakan.
            “Kamu sejak kapan suka aku?”tanyanya dengan mata berbinar.
            “Sejak satu jam yang lalu?”
            “Satu jam cintamu padaku membalas sepuluh tahun cintaku padamu. Sekarang bisa nggak kamu anterin aku pulang? Eh. Jangan pulang ding. Kerumah kamu aja. Pengen cerita ke mamamu kalau aku akhirnya jadi pacar kamu sekarang.”
            “Mama aku?”
            “Masih inget sama nasehat mama kamu di dapur dulu nggak? Mama kamu kan yang mau aku jadi pacar kamu?”
            Aku mencubit pipinya. “Aw! Sakit sayang!”teriaknya
            “Tuh balesan karena udah bandel. Sok jagoan banget jadi orang.”
            Ferdi hanya meringis dan tersenyum bahagia. “Akhirnya aku dapetin kamu juga She.”katanya sambil mencium bibirku.
Post a Comment