Sunday, 1 April 2012

B-e-u-r-s-e-l-f

Selamat malam semuanya, senang sekali bisa berbagi bersama anda lagi di malam Senin ini. Semoga anda semua sehat-sehat aja ya, dan semoga segala kegiatan anda pada malam hari ini lancar semua. Sekali lagi, selamat malam :) *balas senyum juga dong* *senyum yaa..* :))))

So, langsung ke topiknya aja. Jadi gini, barusan gue jalan sama sahabat-sahabat gue yang cantik-cantik, (gue sebutin satu-satu deh nih: ata, widy, suci, sofi, risa). dan untuk masa SMA ini, ngumpul bareng sahabat yang punya berbagai jenis kegiatan yang berbeda-beda, bahkan jarang ketemu satu sama lain tuh susah banget. apalagi yang beda sekolah. apalagi kalo sahabat lo aksel dan mau lulus tahun ini (good luck Widy!). apalagi kalau sahabat-sahabat lo tuh pada ngeles semua dan bentrok dengan kegiatan-kegiatan lo juga, jadi susah buat nemu waktu yang pas buat ngumpul. tapi untung sekali, kami saling mengerti, walau akhirnya susah juga untuk paham tentang kesibukan satu sama lain ini. malah, kadang saking sibuknya, lupa deh sama sahabat. ya gak?

jadi, malam ini Uci tanya ke gue: "menurut lo, gue gimana sih?" dan alasan kenapa dia tanya gitu ke gue adalah: "gue pengen intropeksi diri aja, pengen berubah, pengen disukai sama orang banyak."

so, udah tau kan topik kita apa malam ini? 

BE YOUR SELF 

yup. gue sengaja ngorbanin malam belajar gue ini, (padahal besok ulangan matematika) untuk curhat, eh gak curhat sih, tapi lebih ke ngasih nasehat kali ya...

setelah dia tanya gitu, ya gue kasih tau aja kekurangan dia dimana. ya, sebenernya sih, menurut gue dia gak kurang apa-apa kok. karena gue sebagai sahabat dia yang udah ngenal dia dan udah maklumi segala kekurangan  dia dan menerimanya dengan terbuka. ya, masa sih sahabat gak bisa ngerti satu sama lain? gak bisa nerima kekurangan sahabatnya sendiri?

oke. sekarang langsung ke topik be your selfnya aja. emang sih, kita selalu ngerasa kurang. kita juga pengen jadi orang yang selalu disukai sama orang banyak. pengen diterima apa adanya dan punya temen banyak. ya kan?

tapi kadang kita ngerasa kalau sifat buruk kita itu yang menghambat kita untuk dapet banyak temen. contohnya gak perlu jauh-jauh : gue. gue itu: sombong banget, cuek banget, apatis, cerewet, masa bodoh, jahat. bahkan gue selalu mikir: kok ada sih orang yang sesombong gue gini? kok bisa sih gue jahat banget? bahkan kalau dikategorikan, gue bisa masuk sebagai kategori: b**ch loh. gue ngaku aja deh. eiittss, tapi bukan dalam arti yang begituan. b**ch dalam arti gue tuh cewek yang super jahat, yang seharusnya gak terlahir di dunia ini. cewek pedes, cewek judes, cewek yang... iuhhh. jahat deh pokoknya.

tapi satu hal: gue gak ada ngerubah diri gue jadi yang lebih baik. pernah sih gue mencoba untuk jadi lebih ramah, banyak senyum, suka nyapa orang. tapi setiap ngelakuin hal itu, ngubah diri gue untuk jadi lebih ramah, ada sesuatu yang mengganjal dari lubuk hati paling dalam. ada suara yang selalu berbisik: "untuk apa sih jadi ramah gini kalau lo juga aslinya gak ramah? gak usah jadi orang yang terlalu dibuat-buat deh"

susah! susah banget untuk ngubah diri gue ini. sama sekali gak bisa. jadi, ya udah. dengan kepribadian gue yang udah terkanal jahat, judes, sinis, dan blak-blakan, gue terima diri gue apa adanya. ya, coba mikir, kalau kita belum nerima diri kita yang apa adanya, diri kita yang sebenernya, gimana orang lain mau nerima diri kita? gimana orang lain mau lihat kita?

tapi tetep sih, karena sifat gue yang seperti ini, gue selalu ngerasa temen-temen gue yang ngobrol sama gue tuh agak-agak gimanaaaa gitu. bisa dibilang mereka jadi agak lebih segan mau nanya sesuatu yang mungkin lebih ke rahasia, atau sebagainya. dan kadang mereka aja suka bingung mau ngomong apa kalau ada gue.  bahkan gue ngerasa kalau mereka kadang gak nyaman deket gue. takutnya mereka nyinggung gue kali ya? tapi gue terima kok. karena gue udah terbiasa juga digituin. by the way, gue juga bukan orang yang bisa bersosialisasi. susaaaaaah banget. karena yaaa, gue udah mikir aja, orang-orang tuh udah liat gue dari luar, udah tau kalau gue itu jahat, jadi gimana yaaa.. hmm,susah gitu ngubah pandangan orang tentang kita. apalagi ngubah pandangan mereka yang jelek-jelek tentang kita. ya gue tau diri juga lah, gue nih apala ya kaaan. gue juga gak ngarepin kok jadi orang yang selalu diterima di khalayak ramai, atau orang yang dibilang "baik". karena, menurut gue, cukup gue aja lah yang tau kapan gue berbuat baik. ya, kalau mau nunjukin lo baik sih gak apa-apa. malah bagus. tapi berbuat baik lah dari hati yang paling dalam dan tulus. jangan mengharap imbalan. ya gak?

dan satu-satunya alasan kenapa gue gak mau berubah adalah: gue mau jadi diri gue sendiri dan gak mau bermuka dua, dan gak mau jadi pribadi yang di buat-buat. tapi, ya, gue tetep ramah kok sama temen-temen gue. tetep tegur sapa juga, tapi gak terlalu yang, hmm... terlalu baik gitu lah. maksudnya yang biasa- biasa aja. apa ya? mungkin karena gue terlahir bukan sabagai orang baik. jadi ya, gue terima juga imbalan yang gue dapet, yaitu yaaa... gak diperlakukan sebaik mungkin sama orang.

oleh karena itu, gue juga menyesuaikan dengan temen-temen gue. maksudnya, ada saatnya gue blak-blakan, ada saatnya juga gue jaga sikap dan gak terlalu cerewet. gue sih paling bebas kalau udah yang namanya sama sahabat-sahabat gue. cuma mereka yang bisa nerima gue apa adanya. cuma sama mereka gue jadi "liar", jadi gue yang super jahat. dan mereka terima gue apa adanya.

so, nasihat gue, jadilah diri lo yang apa adanya. beneran, YANG APA ADANYA. gak usah peduli sama judges orang-orang yang gak kenal lo. mereka tuh cuma... ya, gak bisa juga dibilang munafik. gimana ya? judging people itu udah mendarah daging pada setiap manusia, menurut gue sih. karena juga gitu. jadi gue gak bisa bilang kalau GAK MEN-JUDGE ORANG dari LUARNYA aja itu hal yang gampang. itu alamiah dan natural. 

terima diri lo yang apa adanya, baru lo bisa diterima orang. kalau lo mau ngerubah diri lo jadi yang lebih baik, fine, bagus malah. karena efeknya juga baik ntar. lo bisa jadi orang yang gampang diterima temen-temen lo, juga jadi orang yang terpandang. tapi kalau dari lubuk hati lo itu berat banget untuk berubah, fine, just let it be. terima aja diri lo apa adanya. yang jelas, terima kejelekan diri lo itu dulu. tapi satu hal, terima kejelekan diri lo itu bukan dalam arti mengembangkan sikap buruk lo itu. hmm.. gimana ya? jangan terlalu di lebai-lebaikan deh sikap buruk lo itu. kalau bisa, tunjukin sikap buruk lo itu gak ke semua orang, untuk orang-orang tertentu aja. dan hmm, walau lo udah terkenal jahat di mata publik, walau lo terima mereka nganggep lo itu b**ch (misalnya), jangan bangga jadi orang jahat. tetep santun, jaga kesopanan, dan tau diri. 

susah ya, karena banyak di dunia ini yang gak bisa nerima diri mereka apa adanya. ada karena faktor pergaulan, ada karena banyak komentar dari temen-temen atas sikap lo, ada karena pandangan dan kemauan dari diri lo sendiri untuk berubah. entah itu jadi yang lebih baik atau sebaliknya. 

tapi, tetep intropeksi diri aja. jangan terlalu jadi jahat juga. pokoknya stabilkan lah dengan sikap baik lo juga. yang penting sih, tau diri aja. hmm.. kayaknya cuma lo sendiri lah yang tau kapan lo jadi jahat, kapan lo jadi baik. tapi, nomor satu adalah: jadi yang ada apanya. eh, maksudnya jadi apa adanya. hehehehe.

selesai post gue yang satu ini. udah lumayan lega juga sih karena, yaaa... kita berbagi pandangan aja lah ya. mungkin pandangan lo beda, beda jauh malah, tapi tetep kan JADI DIRI SENDIRI itu adalah intinya? 

see you in the next post ;)

Post a Comment